Sedalam mana cinta kita pada Nabi Muhammad salallahu ‘alahi wasalam bila tiada detik pun kita ingat pada baginda.

Mahukan syafaat baginda kelak, tapi bermalasan utk solawat dan amalkan sunnah sunnah baginda.

Layak?

Allahumma solli ‘ala sayyidina Muhammad wa’ala alaihi sayyidina Muhammad.

—Moga kita tergolong dikalangan ummat baginda yg sentiasa igt baginda dan amalkan sunnah2 baginda, saat yang lain masih leka dengan dunia.

(via gulagulagetah)

Kadang
Ada jiwa yang lebih suka mendiamkan diri.

Diam dari bercerita tentang kisah hati.

Dan
Hanya biarkan
Mereka beri definisi mereka sendiri
Tentang diri.

Dan
Hanya diamkan
Apa yang mereka kata tentang diri.

Bukan tak mahu buka diari hati
Tapi
Lebih rela pendam
Kerna tahu
Kerna pernah rasa
Sekeliling hanya akan menambahkan catan api.

Sebaiknya seeloknya seafdhalnya

Sebelum melihat matahari naik waktu pagi,
Lihat, kaji,fahami, ngaji kalam kalam Allah terlebih dahulu.

—Selepas solat subuh amalkam untuk mengaji juga. Banyak rahmat Allah turun waktu pagi.
InsyaAllah :)

“Solat sunat 2 rakaat sebelum subuh lebih baik dari seisi dunia.” (via gulagulagetah)

Lupakan.

maafkan.

Dan teruslah bersangka baik.

Walau sepayah mana pun rasa itu.

Cubalah. Usahalah.

Kerna.


Hati itu

layak untuk tenang bukan dendam.

Senyum dan solawat

Allahumma solli ‘ala sayyidina Muhammad.

(via gulagulagetah)

Belajar untuk berlapang dada.

Husnuzon.

Orang yang tak pernah jahil, takkan kenal orang yang pernah jahil dan takkan faham org yg pernah jahil.

Jgn terus menghukum bila nmpk seseorg tu melakukn dosa.
Tegur secara berhikmah dan doakan mereka.

"benci kemaksiatannya bukan orangnya"

Kau akan faham bila kau sendiri pernah lalu zaman jahiliah.

Keadaan, persekitaran, pengalaman mengubah kita menjadi siapa kita pada hari ini.

Hidayah milik Allah. Bukan milik manusia.

Dalam ramai yang sedang asyik mengejar kehidupan dunia.

Masih ada yang tersisa, yang berusaha mengejar redha-Nya.

Dan moga yang tersisa itu kita. (via gulagulagetah)

Ustaz datang ke ruang kerja saya. Selesai urusan kerja, saya ajukan permasalahan salah seorang sahabat baik yang sedang berdepan dengan masalah dua orang pelajarnya - bercinta sesama jenis.

Ustaz sarankan supaya kedua-dua pelajar itu didekati cara hikmah, kenali perwatakan dan lihat bagaimana amalan agama kedua-duanya. Amalan paling utama yang perlu dilihat adalah pada solat.

Kata ustaz, orang yang solat, walaupun bermaksiat, Inshaa Allah masih ada ruang yang sangat besar untuk ‘diselamatkan’, malah hati mereka masih mahu menerima kebaikan dan mendengar nasihat keimanan.

Berbeza dengan orang yang jauh dari Allah, yang tidak solat, nasihatilah apa pun, sukar benar bagi mereka menerima teguran, apatah lagi hendak dibantu kembali kepada jalan yang benar. Mustahil itu tidak, cuma sukar.

Ustaz pesan, guna pendekatan berbeza bagi mad’u yang saling berbeza pada sikap, suasana… Pendekatan yang berkesan untuk mad’u A belum tentu sesuai untuk B dan begitulah sebaliknya. Ada pun pelbagai usaha untuk kita bawa mereka kepada Islam, kepada Allah - cuma usaha semata-mata. Yang memberi hidayah tetap Allah!

Baik. Simpan dalam-dalam!

Kalam ustazi (via thethoughtcupboard)

(via darihatiteruskeentry)